• Nasional

Kanada telah Setujui Vaksin Johnson & Johnson untuk Dosis ke 4

Asrul | Sabtu, 06/03/2021 09:09 WIB
Kanada telah Setujui Vaksin Johnson & Johnson untuk Dosis ke 4 Ilustrasi vaksinasi Covid-19 (Foto: AFP)

Toronto, beritakaltara.com - Regulator obat Kanada menyetujui vaksin COVID-19 Johnson & Johnson (J&J), suntikan keempat yang diberi lampu hijau, di tengah frustrasi atas lambatnya awal program inokulasi negara itu.

Disadur dari Channel News Asia, pakar kesehatan sangat menginginkan pilihan satu-dan-dilakukan untuk membantu mempercepat vaksinasi. Kanada juga menyetujui vaksin Pfizer, Moderna dan AstraZeneca.

"Health Canada adalah regulator besar pertama yang menyetujui empat vaksin berbeda," kata kepala penasihat medis Health Canada, Supriya Sharma pada Jumat (5/3).

Seperti banyak negara, Kanada tidak memiliki produksi dalam negeri dan sedang berjuang mengatasi kekurangan vaksin. Amerika Serikat (AS) sejauh ini tidak mengizinkan vaksin buatan lokal untuk diekspor, jadi Kanada terpaksa mendapatkan vaksin dari Eropa dan Asia.

Kanada telah membeli 10 juta dosis J&J  di muka, dengan opsi untuk membeli 28 juta lagi. Belum jelas kapan Kanada akan mendapatkan pengiriman pertamanya.

"Ini adalah vaksin keempat yang dianggap aman oleh para ahli kesehatan Kanada - dan dengan jutaan dosis yang sudah diamankan, kami semakin dekat untuk mengalahkan virus ini," cuit Perdana Menteri  Kanada, Justin Trudeau.

AS menyetujui Johnson dan Johnson bulan lalu. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengatakan vaksin J&J menawarkan perlindungan yang kuat terhadap hal yang paling penting: penyakit serius, rawat inap, dan kematian.

Satu dosis 85 persen melindungi terhadap penyakit COVID-19 yang paling parah dalam sebuah penelitian besar-besaran yang menjangkau tiga benua - perlindungan yang tetap kuat bahkan di negara-negara seperti Afrika Selatan, di mana varian yang paling mengkhawatirkan menyebar.

J&J juga sedang mengupayakan otorisasi untuk penggunaan darurat vaksinnya di Eropa dan dari Organisasi Kesehatan Dunia. Perusahaan menargetkan untuk memproduksi sekitar 1 miliar dosis secara global pada akhir tahun ini.

Kekurangan vaksin sangat akut di Kanada sehingga pemerintah provinsi sekarang mengatakan mereka akan memperpanjang interval antara dua dosis vaksin Pfizer, Moderna dan AstraZeneca menjadi empat bulan, bukan tiga hingga empat minggu, sehingga mereka dapat dengan cepat menyuntik lebih banyak orang.

"Itu adalah rekomendasi yang masuk akal. Jika kita bisa mendapatkan dosis lebih awal, kita tidak perlu menunggu empat bulan untuk memberikan dosis kedua jika persediaannya terbuka," kata Sharma.

Warga Kanada berusia 80 tahun ke atas di masyarakat umum baru mulai mendapatkan vaksinasi bulan ini dan Komite Penasihat Nasional untuk Imunisasi mengatakan minggu ini bahwa memperpanjang interval dosis menjadi empat bulan akan memungkinkan sebanyak 80 persen warga Kanada berusia di atas 16 tahun untuk menerima satu dosis pada akhir Juni hanya dengan persediaan vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna yang diharapkan.

Dosis kedua akan mulai diberikan pada Juli karena lebih banyak pengiriman tiba, kata panel itu.

Kanada juga menghadapi kemungkinan gangguan pengiriman vaksin dari Uni Eropa. Pengiriman lebih dari seperempat juta vaksin AstraZeneca dengan tujuan Australia telah diblokir agar tidak meninggalkan Uni Eropa dalam penggunaan pertama sistem kontrol ekspor yang dilembagakan oleh blok tersebut untuk memastikan perusahaan farmasi besar menghormati kontrak lokal mereka.

Vaksin J&J menggunakan virus flu seperti kuda Troya untuk membawa gen lonjakan ke dalam tubuh, di mana sel membuat salinan protein yang tidak berbahaya untuk memperkuat sistem kekebalan seandainya virus yang sebenarnya datang.

Ini adalah teknologi yang sama dengan yang digunakan perusahaan dalam membuat vaksin Ebola, dan mirip dengan vaksin COVID-19 yang dibuat oleh AstraZeneca dan CanSino Biologics China.

Vaksin Pfizer dan Moderna dibuat dengan teknologi berbeda, potongan kode genetik yang disebut messenger RNA yang memacu sel untuk membuat salinan lonjakan yang tidak berbahaya itu.

FOLLOW US