• Gaya Hidup

Peneliti Jepang Kembangkan Kapsul Anti Alzheimer

Asrul | Sabtu, 11/09/2021 06:17 WIB
Peneliti Jepang Kembangkan Kapsul Anti Alzheimer Ilustrasi alzheimer. Foto: hellodokter

Jakarta, Beritakaltara.com – Saat ini kian banyak orang yang mengalami penyakit lupa atau alzheimer, terlebih seiring bertambahnya usia.

Sedikitnya menyumbang 67 persen dari kasus demensia, alzheimer mempengaruhi memori dan kognisi, biasanya muncul pada kelompok lanjut usia.

Hingga saat ini, penyakit tersebut diketahui memang belum ada obatnya. Namun, upaya penciptaan vaksin guna mencegah penurunan kognitif sebenarnya telah membuat kemajuan dalam beberapa tahun terakhir.

Secara khusus, peneliti Jepang Dr Takeshi Tabira, kali ini berusaha memerangi akumulasi protein berbahaya di otak dengan vaksin yang diberikan secara oral dalam bentuk kapsul.

Tabira berbicara tentang penelitian vaksinnya kepada NHK World-Japan, dilansir laman My Modern Met, Jumat (10/9/2021).

Penelitiannya menargetkan apa yang dianggap sebagai kontributor utama Alzheimer yang dikenal sebagai plak pikun.

Ini terbentuk pada neuron otak dan merusak fungsinya yang tepat. Plak pikun dibentuk oleh protein amiloid-beta, yang secara alami dilepaskan dari neuron.

Biasanya, enzim melarutkannya, namun, seiring bertambahnya usia, enzim dapat melemah dan gagal membersihkan protein.

Itu kemudian menumpuk, menggumpal, dan memadat menjadi kondisi pikun. Oleh karena itu, Dr Tabira menargetkan proses ini dalam penelitiannya.

Seperti dilansir republika.co.id, sebuah studi dasar oleh ilmuwan Amerika Dr. Dale Schenk yang diterbitkan di Nature pada tahun 1999 mencatat bagaimana Dr Schenk telah menghasilkan reaksi kekebalan pada tikus dengan Alzheimer dengan menyuntikkan protein amiloid-beta.

Sistem kekebalan dipicu untuk kemudian mulai menyerang amiloid-beta di otak. Ini menunjukkan harapan besar untuk peran sistem kekebalan dalam memerangi akumulasi amiloid-beta.

Namun, percobaan pada manusia harus dihentikan ketika beberapa peserta mengalami peradangan otak yang disebabkan oleh respon imun yang terlalu aktif yang menargetkan neuron. Tabira berharap untuk menghindari masalah ini.

Dia tertarik memulai reaksi kekebalan di perut, untuk membantu menyelamatkan neuron. Untuk melakukannya, ia merangkum vektor virus yang tidak berbahaya (seperti cangkang) sebuah gen yang memicu produksi protein amiloid-beta pada manusia.

Ini akhirnya akan larut dan diserap di usus, memicu sel-sel kekebalan Th2. Sel-sel ini mempengaruhi sel-sel kekebalan lain untuk mulai memproduksi antibodi yang mengikat amiloid-beta.

Antibodi ini dilepaskan dalam darah, berjalan ke otak, dan menjaga amyloid-beta. Setelah dinetralkan, sel-sel kekebalan otak akan menanganinya. Uji coba tikus dan monyet sejauh ini menunjukkan bahwa "vaksin" kapsul memang mengurangi protein amiloid-beta yang terakumulasi di otak. Langkah selanjutnya adalah mempersiapkan percobaan manusia.

Meskipun masih banyak tes yang harus dilakukan, pada titik tertentu vaksin mungkin ditawarkan kepada orang-orang berusia sekitar 50 tahun, usia di mana mulai terjadi tanda-tanda saraf penyakit Alzheimer. Vaksin yang saat ini dalam uji coba atau dikenal sebagai AADvac1 bertindak menargetkan protein yang abnormal.

Belum jelas kapan vaksin akan lulus uji coba pada manusia dan disetujui untuk masyarakat umum. Tabira adalah peneliti di Jepang yang menggunakan format vaksin oral untuk mencoba memerangi protein amiloid-beta yang terkait dengan penyakit Alzheimer.

FOLLOW US