• Bisnis

Korporasi Jepang Perkirakan Ekonomi Pulih Normal ke Kisaran Pra-Covid di 2022

Asrul | Kamis, 16/09/2021 09:17 WIB
Korporasi Jepang Perkirakan Ekonomi Pulih Normal ke Kisaran Pra-Covid di 2022 Ilustrasi karyawan perusahaan Jepang ( foto:newdaily.com/ merdeka.com)

Tokyo, Beritakaltara.com - Mayoritas perusahaan-perusahaan Jepang mengatakan sistem keuangan terbesar ketiga di dunia itu akan menjadi lebih baik ke kisaran pra-pandemi pada tahun fiskal 2022, sebuah jajak pendapat Reuters mengkonfirmasi, dengan banyak yang mengantisipasi mereka akan terus menghadapi penderitaan Covid-19 hingga 12 bulan ke depan.

Hasil Survei Perusahaan menggarisbawahi pandangan hati-hati dari korporasi Jepang terhadap sistem keuangan, yang berbeda dengan perkiraan optimis pemerintah federal bahwa produk domestik bruto (PDB) akan kembali ke kisaran pra-Covid dalam 12 bulan kemudian.

Revisi pengetahuan otoritas minggu lalu mengkonfirmasi sistem keuangan Jepang tumbuh 1,9 persen pada April-Juni, didukung oleh belanja modal yang stabil, namun para ekonom mengatakan kebangkitan dalam pandemi akan menghambat tempo pemulihan dalam kuartal mendatang.

“Kemungkinan akan ada pengulangan lingkaran setan varian dan kebangkitan,” tulis seorang supervisor pembuat keramik dalam survei tentang situasi tanpa menyebutkan namanya. "Butuh waktu untuk mengatasi pandemi sepenuhnya."

Ia menambahkan bahwa sistem keuangan akan kembali ke kisaran pra-Covid pada tahun fiskal 2024.

Survei Perusahaan menemukan mayoritas tipis menyatakan sistem keuangan akan kembali ke kisaran pra-pandemi pada tahun fiskal 2022, diadopsi oleh sepertiga responden yang mengantisipasi pemulihan ke kisaran tersebut pada tahun fiskal 2023.

Sekitar 16 persen melihat kembalinya sistem keuangan ke rentang pra-pandemi terjadi pada tahun 2024 atau lebih.

Jajak pendapat pada 1-10 September dilakukan terhadap 500 perusahaan besar dan menengah non-keuangan Jepang, yang dilakukan untuk Reuters oleh Analysis. Sekitar 260 perusahaan menanggapi survei tersebut.

Dalam survei tersebut, tiga perempat perusahaan Jepang menyatakan mereka terkena dampak negatif dari pandemi sedangkan 11 persen terkena dampak positif. Hampir 60 persen menyatakan dampak buruk akan hilang pada tahun fiskal 2022. Sekitar 21 persen menyatakan hasil tersebut akan hilang dalam 12 bulan fiskal ini dan sisanya menyadarinya menghilang setelah tahun fiskal 2022.

Lebih lanjut mengaburkan prospek, setengah dari perusahaan Jepang menyatakan mereka telah dipengaruhi oleh kelangkaan chip di seluruh dunia, yang enam dari 10 perusahaan menyatakan kemungkinan akan diselesaikan 12 bulan fiskal berikutnya.

Sekitar 20 persen menyatakan kelangkaan chip telah mendorong atau akan memicu revisi turun pada produksi dan rencana penjualan kotor mereka pada tahun fiskal 2021.

“Penyebaran infeksi dan penguncian di Asia Tenggara telah meminimalkan elemen rantai pasokan,” tulis seorang supervisor pembuat peralatan. “Lockdown di Malaysia adalah elemen di balik kekurangan chip,” tulis seorang supervisor pembuat alat transportasi.

Ditanya aktivitas mana yang akan mereka perhatikan dalam sistem keuangan pascapandemi, banyak perusahaan menyatakan perubahan gaya hidup dan perilaku klien selain transformasi digital dan dekarbonisasi.(Antara)

FOLLOW US