• Gaya Hidup

19 November Hari Pria Internasional, Soroti Pentingnya Kesehatan Fisik dan Mental Laki-laki

Akhyar Zein | Sabtu, 19/11/2022 09:24 WIB
19 November Hari Pria Internasional, Soroti Pentingnya Kesehatan Fisik dan Mental Laki-laki 19 November Hari Pria Internasional, Soroti Pentingnya Kesehatan Fisik dan Mental Laki-laki (foto: berita DIY)

Beritakaltara.com - Hari Laki-laki (Pria) Internasional atau International Men`s Day jatuh pada 19 November.

Hari Pria Internasional dicetuskan oleh Jerome Teelucksingh, seorang dosen sejarah di University of the West Indies di Trinidad Tabago pada 1999.

Menariknya, seruan untuk merayakan Hari Pria Internasional telah ada setidaknya sejak tahun 1960-an.

Hari Pria Internasional dibuat menyusul Hari Perempuan Internasional yang telah ada sejak 1909.

Dibuatnya hari ini merupakan bentuk pengakuan atas kontribusi dan peran para laki-laki dalam kehidupan, serta hak-hak mereka.

Hari Pria Internasional juga menyoroti pentingnya kesehatan fisik dan mental laki-laki.

Hari Pria Internasional yang diamati pada tanggal 19 November berfokus pada kesehatan pria, meningkatkan hubungan gender, menyoroti panutan pria, dan mempromosikan ekspresi maskulinitas yang positif.

Ini juga merupakan kesempatan untuk mengenali pria yang tidak jatuh ke dalam manifestasi maskulinitas tradisional, seperti pria gay dan biseksual, transgender, atau orang non-biner maskulin.

** Sejarah Hari Pria Internasional

Dikutip dari nationaltoday, pada 1968, seorang jurnalis Amerika bernama John P. Harris menulis sebuah tajuk rencana yang menyoroti kurangnya keseimbangan dalam sistem Soviet, yang mempromosikan Hari Perempuan Internasional untuk pekerja perempuan tetapi gagal menghadirkan mitra laki-laki.

Harris menyatakan bahwa meskipun dia setuju harus ada hari untuk merayakan wanita, hari itu dianggap sebagai cacat dalam sistem komunis.

Pada awal 1990-an Thomas Oaster, direktur Pusat Studi Pria Missouri, mengundang organisasi di AS, Australia, dan Malta untuk mengadakan acara kecil Hari Pria Internasional selama bulan Februari.

Oaster berhasil menyelenggarakan acara ini selama dua tahun, tetapi usahanya pada tahun 1995 kurang dihadiri. Putus asa, dia menghentikan rencana untuk melanjutkan fungsinya. Australia mengikutinya, menjadikan Malta satu-satunya negara yang terus merayakan.

Pada tahun 1999 Trinidad dan Tobago, hari itu dihidupkan kembali oleh Jerome Teelucksingh dari Universitas Hindia Barat.

Dia menyadari bahwa meskipun ada hari untuk ayah, tidak ada hari untuk merayakan laki-laki yang tidak memiliki anak, atau laki-laki dan remaja.

Teelucksingh memahami pentingnya panutan laki-laki yang positif, karena ayahnya telah menjadi teladan yang sangat baik baginya, dan memilih untuk merayakan Hari Pria Internasional pada tanggal 19 November-hari ulang tahun ayahnya serta hari ketika tim sepak bola lokal mempersatukannya. negara dengan upaya mereka untuk lolos ke piala dunia.

Sejak kebangkitan Teelucksingh, Hari Pria Internasional telah berfungsi untuk mempromosikan aspek positif dari identitas laki-laki berdasarkan premis bahwa laki-laki menanggapi panutan positif secara lebih konstruktif daripada stereotip gender yang negatif.

Hari ini tidak dimaksudkan untuk bersaing dengan Hari Perempuan Internasional, tetapi untuk menyoroti pentingnya kesehatan fisik dan mental laki-laki serta maskulinitas yang positif.

** Garis Waktu Hari Pria Internasional

1. Tahun 1968 Komunisme yang tidak setara
Wartawan Amerika John P. Harris menulis editorial tentang bagaimana Uni Soviet merayakan Hari Perempuan Internasional dan tidak mengadakan Hari Laki-Laki Internasional bertentangan dengan konsep dasar komunisme.

2. Tahun 1993 Acara pria
Thomas Oaster mengundang organisasi untuk menyelenggarakan acara kecil Hari Pria di AS, Australia, dan Malta.

3. Tahun 1999 Kebangkitan Hari Pria Internasional
Jerome Teelucksingh dari Trinidad dan Tobago menghidupkan kembali Hari Pria Internasional untuk menyoroti panutan pria yang positif dan pentingnya kesehatan pria.

4. Tahun 2009 Malta membuat perubahan
Malta, yang masih merayakan Hari Pria Internasional di bulan Februari, secara resmi mengganti hari yang diperingati di bulan November agar sinkron dengan seluruh dunia. (*)

 

FOLLOW US