• Nasional

Pertama Kalinya Dalam Dua Dekade, Jumlah Pekerja Anak Membludak

Asrul | Kamis, 10/06/2021 12:17 WIB
Pertama Kalinya Dalam Dua Dekade, Jumlah Pekerja Anak Membludak Kemiskinan tersebar luas di DR Kongo -- di negara di mana banyak orang berpenghasilan setara dengan hanya beberapa dolar setahun, pekerja anak adalah hal biasa AFP/ISSOUF SANOGO

Jenewa, Beritakaltara.com - Dunia telah menyaksikan kenaikan pertama pekerja anak dalam dua dekade dan krisis COVID-19 mengancam akan mendorong jutaan anak lagi ke nasib yang sama.

Dalam laporan bersama, Organisasi Buruh Internasional dan badan anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) mengatakan, jumlah pekerja anak mencapai 160 juta pada awal 2020 - meningkat 8,4 juta dalam empat tahun.

"Kenaikan dimulai sebelum pandemi melanda dan menandai pembalikan dramatis dari tren penurunan yang telah melihat jumlah pekerja anak menyusut 94 juta antara tahun 2000 dan 2016," kata badan tersebut pada Rabu (10/6).

Saat krisis COVID-19 mulai meningkat, hampir satu dari 10 anak di seluruh dunia terjebak dalam pekerja anak, dimana Afrika sub-Sahara yang paling parah terkena dampaknya.

Sementara persentase anak yang menjadi pekerja anak tetap sama seperti tahun 2016, pertumbuhan penduduk berarti jumlahnya meningkat secara signifikan. "Dan risiko pandemi memperburuk situasi secara signifikan," kata badan tersebut.

Mereka memperingatkan bahwa kecuali tindakan segera diambil untuk membantu membengkaknya jumlah keluarga yang jatuh ke dalam kemiskinan, hampir 50 juta lebih banyak anak dapat dipaksa bekerja selama dua tahun ke depan.

"Kami kehilangan pijakan dalam perjuangan untuk mengakhiri pekerja anak," kata kepala UNICEF Henrietta Fore kepada wartawan, menekankan, krisis COVID-19 membuat situasi yang buruk menjadi lebih buruk.

"Sekarang, memasuki tahun kedua penguncian global, penutupan sekolah, gangguan ekonomi, dan anggaran nasional yang menyusut, keluarga dipaksa untuk membuat pilihan yang memilukan," sambungnya.

Jika proyeksi terbaru dari peningkatan kemiskinan karena pandemi terwujud, 9 juta anak lainnya akan didorong menjadi tenaga kerja pada akhir 2022, kata laporan itu.

Tetapi pemodelan statistik menunjukkan bahwa jumlahnya berpotensi lima kali lebih tinggi, menurut spesialis statistik UNICEF Claudia Cappa, yang ikut menulis laporan tersebut.

"Jika cakupan perlindungan sosial turun dari tingkat saat ini ... sebagai akibat dari langkah-langkah penghematan dan faktor lainnya, jumlah anak yang menjadi pekerja anak bisa naik (tambahan) 46 juta" pada akhir tahun depan, katanya. AFP.

Laporan, yang diterbitkan setiap empat tahun, menunjukkan bahwa anak-anak berusia antara lima dan 11 tahun menyumbang lebih dari setengah dari angka global.

Anak laki-laki secara signifikan lebih mungkin terkena dampak, terhitung 97 dari 160 juta anak yang bekerja keras dalam pekerja anak pada awal tahun 2020.

Tetapi kesenjangan gender menyempit setengahnya ketika pekerjaan rumah tangga yang dilakukan setidaknya 21 jam per minggu dihitung, kata laporan itu.

Yang khususnya mengkhawatirkan, mungkin, adalah peningkatan signifikan yang terlihat pada anak-anak antara usia lima dan 17 tahun yang melakukan apa yang disebut pekerjaan berbahaya, yang dianggap mempengaruhi perkembangan, pendidikan, atau kesehatan anak.

Ini bisa termasuk bekerja keras di industri berbahaya, seperti pertambangan atau dengan mesin berat, dan bekerja lebih dari 43 jam seminggu, yang membuat sekolah hampir tidak mungkin.

Sebanyak 79 juta anak dianggap melakukan pekerjaan berbahaya seperti itu pada awal 2020, naik 6,5 juta dari empat tahun sebelumnya, laporan tersebut menunjukkan.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa sebagian besar pekerja anak terkonsentrasi di sektor pertanian, yang menyumbang 70 persen dari total global, atau 112 juta anak.

Sementara itu, sekitar 20 persen pekerja anak terjadi di sektor jasa dan sekitar 10 persen di industri.

Peningkatan terbesar dalam pekerja anak terlihat di sub-Sahara Afrika, di mana pertumbuhan populasi, krisis berulang, kemiskinan ekstrem, dan langkah-langkah perlindungan sosial yang tidak memadai mendorong tambahan 16,6 juta anak menjadi pekerja anak sejak 2016, menurut laporan tersebut.

Hampir seperempat anak berusia lima hingga 17 tahun di sub-Sahara Afrika sudah menjadi pekerja anak, dibandingkan dengan 2,3 persen di Eropa dan Amerika Utara.

Badan-badan PBB memperingatkan bahwa guncangan ekonomi tambahan dan penutupan sekolah yang disebabkan oleh krisis COVID-19 berarti bahwa anak-anak yang sudah menjadi pekerja anak dapat bekerja lebih lama dan dalam kondisi yang memburuk.

Dan masih banyak lagi yang berisiko dipaksa masuk ke dalam bentuk-bentuk pekerjaan terburuk untuk anak karena kehilangan pekerjaan dan pendapatan di antara keluarga yang rentan, kata laporan itu.

"Perkiraan baru ini merupakan peringatan," kata kepala ILO Guy Ryder dalam sebuah pernyataan.

"Kita tidak bisa berdiam diri sementara generasi baru anak-anak berada dalam bahaya. kita berada pada momen penting dan banyak bergantung pada bagaimana kita merespons," sambungnya.

"Ini adalah waktu untuk memperbarui komitmen dan energi untuk berbelok dan memutus siklus kemiskinan dan pekerja anak," tambahnya.AFP

Keywords :

FOLLOW US