• News

Santri Gontor 2 Terpapar Corona 38 Orang, Sembuh 10

Yahya Sukamdani | Jum'at, 17/07/2020 03:07 WIB
Santri Gontor 2 Terpapar Corona 38 Orang, Sembuh 10 Pondok Modern Darussalam, Gontor 2, Ponorogo. Foto: liputan6

Katakini.com - Jumlah santri Pondok Modern Darussalam Gontor Kampus 2 yang terpapar virus corona jenis baru atau Covid-19 bertambah jadi 38 santri, 10 santri diantaranya dinyatakan telah sembuh.

“Dari total 17 kasus baru yang terkonfirmasi positif Covid-19 di Ponorogo pada 16 Juli 2020, sebanyak 15 orang di antaranya merupakan santri Pondok Modern Darussalam Gontor Kampus 2,” kata Bupati Ponorogo Ipong Muchlisoni dalam siaran pers, Kamis (16/7/2020).

Selain memperketat penerapan protokol kesehatan, pengelola Pondok Modern Gontor juga telah menyediakan gedung khusus untuk isolasi warga pondok yang terindikasi untuk dilakukan isolasi.

Beberapa warga Pondok Modern Gontor yang dinyatakan positif kemudian dipindahkan isolasi di Rumah Sakit Lapangan Indrapura di Kota Surabaya sebagai bagian dari upaya untuk percepatan penanganan.

Pihak Pondok Modern Gontor juga mendatangkan mesin PCR yang rencana operasionalnya bekerja sama dengan salah satu rumah sakit di Kabupaten Ponorogo.

"Semoga seluruh upaya tersebut dapat mempercepat penanganan Covid-19 di lingkungan Pondok Gontor," kata Ipong.

Jumlah santri Pondok Modern Gontor yang terpapar Covid-19 hingga saat ini terakumulasi sebanyak 38 orang, dengan 10 orang di antaranya telah dinyatakan sembuh.

Total penghuni Pondok Modern Gontor yang menjalani tracing dan testing dalam proses skrining besar-besaran selama sepekan terakhir ada sebanyak 1.363 orang dengan teknik tes cepat Covid-19, sementara dengan metode tes usap PCR (swab test) sebanyak 93 orang.

Ipong menambahkan, pihaknya juga menerima konfirmasi kesembuhan tujuh pasien pada Kamis siang, sehingga dari total kasus konfirmasi positif Covid-19 di Ponorogo yang per hari ini tercatat mencapai 114 kasus, yang sembuh mencapai 51 orang, meninggal empat orang dan isolasi 59 orang.

Dari total 114 kasus konfirmasi itu, rinci Ipong, dari Klaster Gontor ada sebanyak 38 orang, riwayat perjalanan Surabaya sebanyak 22 orang, Klaster Pondok Temboro (Magetan) sebanyak 13 kasus, Klaster Ronowijoyo sebanyak 12 orang, PPIH Sukolilo sebanyak 8 orang, Panjeng sebanyak 4 orang dan sumber lainnya sebanyak 17 orang.

FOLLOW US