• Nasional

Jeff Bezos Sesaikan Misi Baru di Luar Angkasa

Asrul | Rabu, 21/07/2021 08:25 WIB
Jeff Bezos Sesaikan Misi Baru di Luar Angkasa Jeff Bezos, pendiri Blue Origin dan bos Amazon

Washington, beritakaltara.com - Jeff Bezos memenuhi impiannya yang lama untuk pergi ke luar angkasa pada Selasa (20 Juli) dan berpotensi membuka pintu ke pariwisata luar angkasa - mungkin misi berikutnya untuk orang yang membangun salah satu kerajaan bisnis terbesar di Bumi.

Pendiri Amazon menghabiskan beberapa menit di luar angkasa dengan roket yang dibangun oleh perusahaannya Blue Origin sebagai bagian dari kru empat anggota, dalam langkah kecil menuju tujuannya yang dinyatakan untuk membangun koloni ruang terapung.

Perjalanan itu terjadi hanya dua minggu setelah dia mengundurkan diri sebagai kepala eksekutif Amazon, yang tumbuh dari startup garasi menjadi salah satu bisnis paling tangguh di dunia.

Bezos, 57, tetap menjadi ketua eksekutif di raksasa teknologi dan e-commerce yang ia dirikan 27 tahun lalu. Dia mendirikan Blue Origin pada tahun 2000, dan telah menggelontorkan miliaran uangnya ke dalam usaha tersebut.

Dengan kekayaan senilai lebih dari US$200 miliar, Bezos telah berada di atau mendekati orang-orang terkaya di dunia, bahkan setelah penyelesaian perceraiannya.

Dia memiliki sekitar 10 persen dari Amazon, raksasa dengan kehadiran di puluhan negara dan sekitar 1,3 juta karyawan.

Tapi Bezos sering menunjuk pada permulaannya yang sederhana: lahir dari seorang ibu remaja di Albuquerque, New Mexico dan diadopsi pada usia empat tahun oleh ayah tirinya yang imigran Kuba.

Bezos tertarik dengan ilmu komputer ketika industri TI masih dalam masa pertumbuhan dan belajar teknik di Universitas Princeton. Setelah lulus, dia menggunakan keahliannya untuk bekerja di Wall Street, di mana pada tahun 1990 ia diangkat menjadi wakil presiden senior di perusahaan investasi DE Shaw.

Tetapi sekitar empat tahun kemudian dia mengejutkan rekan-rekannya dengan meninggalkan posisinya yang bergaji tinggi untuk membuka penjual buku online bernama Amazon.com, yang didukung oleh uang dari orang tuanya.

Dalam surat perpisahannya kepada anggota staf Amazon, Bezos mengatakan perusahaan berhasil dengan mengikuti mantranya: "Teruslah menciptakan, dan jangan putus asa ketika pada awalnya ide itu terlihat gila."

Dalam penampilan publik, Bezos sering menceritakan hari-hari awal di Amazon, ketika dia mengemas pesanan sendiri dan mengantarkan kotak ke kantor pos.

Saat ini, Amazon memiliki nilai pasar sekitar US$1,8 triliun. Ini membukukan pendapatan tahunan 2020 sebesar US$386 miliar dari operasi di e-commerce, komputasi awan, bahan makanan, kecerdasan buatan, media streaming, dan banyak lagi.

"Bezos telah menjadi pemimpin transformasional ... dalam penjualan buku, pasar ritel, komputasi awan, dan pengiriman ke rumah," kata Darrell West, rekan senior di Pusat Inovasi Teknologi Brookings Institution.

"Dia adalah perintis yang memperkenalkan banyak kemudahan yang dianggap remeh oleh orang-orang."

"Bezos memiliki naluri untuk hal yang benar dalam menemukan pasar berikutnya," kata Roger Kay, analis di Endpoint Technologies Associates.

Kay mengatakan Bezos dengan cekatan beralih dari buku ke barang dagangan lain ke pasar online, dan berhasil membangun infrastruktur cloud untuk perusahaan yang menjadi Layanan Web Amazon yang sangat menguntungkan.

"Amazon mengalahkan para pesaingnya dengan melepaskan keuntungan di tahun-tahun awalnya dan menginvestasikan kembali segalanya untuk berkembang," kata Kay. "Jika Anda melihat lintasan sekarang, itu semua logis," tambah Kay. "Bisa dibilang Bezos adalah salah satu arsitek bisnis terbaik pada masanya."

Bezos telah terpesona oleh ruang angkasa sejak menyaksikan pendaratan Apollo di bulan 1969 sebagai seorang anak dan melihat ruang angkasa sebagai hal yang penting bagi masa depan planet ini.

Dia telah berbicara tentang kemungkinan manusia hidup di koloni luar angkasa, menarik ide-ide dari penulis fiksi ilmiah serta ilmuwan. "Kita manusia harus pergi ke luar angkasa jika kita ingin terus memiliki peradaban yang berkembang," kata Bezos dalam wawancara dengan CBS News 2019.

"Kita telah menjadi besar sebagai populasi, sebagai spesies, dan planet ini relatif kecil. Kita melihatnya dalam hal-hal seperti perubahan iklim dan polusi dan industri berat. Kita sedang dalam proses menghancurkan planet ini... kita harus melestarikannya. planet ini."

Warisan Abadi

Bezos menjauh dari manajemen Amazon sehari-hari untuk menghabiskan lebih banyak waktu pada proyek-proyek termasuk Blue Origin.

Dia juga memiliki surat kabar Washington Post dan telah mencurahkan waktu dan dana untuk upaya memerangi perubahan iklim.

Sementara Amazon telah membual tentang upah minimum US$15 dan tunjangan lainnya, para kritikus mengatakan fokus tanpa henti pada efisiensi dan pengawasan pekerja telah memperlakukan karyawan seperti mesin.

Serikat pekerja Teamsters baru-baru ini meluncurkan kampanye untuk mengorganisir karyawan Amazon, mengklaim para pekerjanya "menghadapi pekerjaan yang tidak manusiawi, tidak aman, dan bergaji rendah, dengan perputaran tinggi dan tidak ada suara di tempat kerja".

Bezos tampaknya menanggapi kekhawatiran pekerja awal tahun ini ketika dia menyerukan "visi yang lebih baik" bagi karyawan setelah pertempuran sengit atas pemungutan suara serikat pekerja di Alabama, yang akhirnya gagal.

Dia menetapkan tujuan baru bagi perusahaan untuk menjadi "perusahaan terbaik di Bumi dan tempat teraman di Bumi untuk bekerja", dalam surat terakhirnya sebagai kepala eksekutif. (AFP)

Keywords :

FOLLOW US